Melukis dengan cinta

7:07 AM

Somehow being in FSRD becomes more interesting and challenging. Kita gak cuma belajar gambar dan sebagainya doang. Banyak kegiatan lainnya (ga usah diceritain di sini, ntar ga ada bahan cerita lagi kalo ketemu beneran ato pas baru masuk fsrd). Salah satu kegiatan ini adalah berbagai workshop yang sering ditawarkan untuk anak TPB. Nah, yang bakal diceritain di sini adalah workshop melukis dengan cinta.


Awalnya cuma ditawarin buat yang mau masuk studio lukis. Berhubung gue nggak, ya nggak daftar. Eh taunya kata si sakinah bisa buat umum dan dia juga sebenernya kepengen tapi nyari temen juga, akhirnya kita daftar. Si Arina juga ikutan deh. Dengan mengeluarkan 30ribu, dengan resmi kami mengikuti workshop tersebut.

Pada hari H, ternyata sakinah ga bisa dateng gara-gara ada pelantikan GTV. Arina yang harusnya ikut juga ternyata nggak, dia tetep ikut workshop. Katanya adeknya mo ke damaskus jadi dia mesti balik sorenya dan ikut nganterin kepergian adeknya. Sakinah digantiin ama Dafira yang kata dia "berarti ini kesempatan banget buat gue" dengan syarat bayar 30ribu ke dia. Yaudah deh, gue ama Dafira berangkat jam 9 (itu sebenernya jadwal ngumpul workshopnya) beli kuas dulu ama snek ama piring kue kertas (gue ga bawa perlengkapan ngelukis ke bandung). Taulah, namanya anak SR, ga mungkin tepat waktu. Apalagi anak sr juga orang indonesia.

Akhirnya baru mule setelah kita udah bosen jalan-jalan, jajan, ngobrol, haha hihi, sekitar jam 11. Ada beberapa yang ga daftar tapi dateng jadinya disuruh ikut aja ama kakak-kakak lukis. Beberapa asdos gamtuk juga dateng. Acara dimulai dengan pembacaan puisi ga jelas di depan lilin-lilin kayak punya Cica yang harganya 10ribu 1 biji. Abis itu, kita duduk melingkar, trus dijelasan sejarah lukisan singkat, ditujukin juga contoh-contoh lukisan, juga perkembangan lukisan, yang awalnya naturalis, hingga kubisme dan impressionisme. Nah abis itu ga jelas deh. Kita disuruh ngegambar perasaan kita dari kata-kata yang diomongin tentang cinta, lagu melo yang malah ikut-ikutan dinyanyiin ama dafira, dan sebagainya. Kebanyakn buat abstrak, dan ternyata mesti dijelasin maksud gambarnya. Hahahha... hidup ngasal.

Terus, kanvas sama arang batangan (huhu.. ilang ga tau nyimpen di mana) kita bawa ke lapangan sipil. Sebenernya itu udah mendung. Jadi di lapangan sipil kelamaan ngobrol ga jelas, ngemil snek, ama ngambil bagian cat dan ngeributin minyaknya ditaro di mana. Ujung-ujungnya emang kita ngelukis bebas, boleh yang ada di lapangan sipil, yang tadi gambar aneh itu juga boleh. Karena hujan akhirnya turun dengan sangat deras, kita pindah ke selasar aula barat.



ini arina dengan lukisan dari sketsa awal yang dibuat di selasing. kasih ibu sepanjang masa


ini dafira katanya lagi ngeratain warna langitnya. dia bikinnya beda ama sketsa awal. gadis kesepian (kira-kira judulnya begitu)

ini gue sendiri, beda juga dari sketsa abstrak awal. sore-sore

Masih banyak lagi deh yang laennya, bagus-bagus deh. Trus kita balik lagi deh ke selasing. Masing-masing ke depan, trus ngejelasin lukisannya. Selesai deh. Trus poto bareng ditambah poto sendiri-sendiri pas sebelum pulang.

poto bareng ama kaka-kakanya juga... di selasing.

Ngelukis pake cat minyak ini baru pertama kali, sebelumnya gue nyoba-nyoba pake akrilik. Enak, tinggal ditambah air, trus ngebersihin kuasnya gampang, pake air juga. Sayangnya lebih cepet kering dari pada cat minyak. Kalo pake cat minyak, mesti pake minyak buat nyairin catnya. Keringnya juga lama, seharian, bisa lebih juga. Ngebersihin kuasnya juga mesti pake rinso dsb. Tapi selama ini kuas buat begituan cuma make eterna yang harganya cuma seribuan. Hahahah... males nyuci, dibuang aja dah tu kuas. Ngelukis emang asik banget. Sebenernya kepengen memperdalam melukis secara formal... tapi... hm.....

You Might Also Like

5 komentar

  1. huwaa jadi inget jadi pengen haha
    asik dah dil.
    dafira kocak banget haha.
    emang gitu kok dil, tiap orang ada aja kepikiran buat masuk studio lukis. ada yang mengikuti pikirannya, ada yang tetap bertahan jeileh
    seru ya lukis, tapi aku..

    ReplyDelete
  2. hahaha.. jad kita termasuk yang bertahan? ng-otodidak kayaknya buat aku gak cukup, kin. tetep kepengen...

    ReplyDelete
  3. Gambarlo selalu menakjubkan Fad...

    ReplyDelete
  4. hehe iya kita bertahan hahaha. godaan itu besar. otodidak gak yakin banget aku hahahahahahahhaa

    ReplyDelete
  5. tuh kan kin... hahahha, pokoknya ntar aku pilihan bebas pen ngambil begituan aah.. hahahaha...

    ReplyDelete

Search This Blog