Mari Membuat SIM dengan Jujur dan Adil

7:10 AM


Cita-cita awal gue adalah langsung membuat SIM setelah berumur 17 tahun. Berhubung bla bla bla, jadinya ga sempet, apalagi belajar nyetirnya malah pas udah 17 tahun. Ini bukan SIM C, yang mau gue buat adalah SIM A, yang buat mobil. Okelah, gue emang ga punya mobil pribadi, tapi kalo udah punya SIM kan seenggaknya kalo ortu capek nyetir bisa ngegantiin. Masih banyaklah, hal-hal positif lainnya yang bisa gue dapet dari keberadaan kartu ini. Kenapa yang gue pilih adalah SIM A? Pertama, gue gak punya motor dan gue anti motor. Naik ojek oke. Tapi kalo punya ga usah deh. Bakal nambah ruwet jalan raya. Udah gak kehitung jumlah kedongkolan hati gue gara-gara benda roda dua ini. Mulai dari menuh-menuhin jalan raya (harusnya pake kendaraan umum dong), kalo abis ujan airnya nyiprat tinggi banget dari belakang rodanya, apalagi attitude pengendaranya yang sering nyebelin (no offense for my dear brother who just got his first motorcycle).

Lanjut! Jadi pada suatu hari saat gue sedang pulang ke Depok, diajaklah gue untuk buat SIM tiba-tiba, sekalian juga buat SIM ade gue. Tapi ternyata dia ga bisa, mau ngedit pelem katanya, buat tugas sekolah. Yaudah deh, gue sendirian doang yang tes. Pagi-paginya, gue latihan bersama sang ayah. Biasa lah, adegan di tanjakan, berhenti, maju lagi tapi ga boleh mundur. Latihan parkir yang pake adegan belok dan mundur. Kesulitan semakin meningkat dengan diletakkannya patok yang kali ini digantikan dengan pengki. Akhirnya, pukul 7 lebih 45 menit an, gue berangkat bersama sang ayah dan sang adik yang lain lagi.

Yang harus dipersiapkan:
-fotokopi KTP 2 lembar (bawa lebih aja biar aman)
-fotokopi Kartu Keluarga (ini buat yang mau buat SIM C tapi belum ada KTP)
-bulpen dan pensil (ntar ada aja yang jual beginian,ga usah beli lah, bawa aja)
-uang (bawa aja 300ribuan buat jaga-jaga)
-minum dan snek (nunggu antrian rada lama. lumayan cemal cemil)
-mental dan fisik (tarik napas............... latih skill jangan lupa, kalo bisa kalo mobil pake APV aja kalo lo tesnya di depok)
-doa dan cium tangan orang tua (ini penting)

Kata sang ayah yang sudah pernah tes SIM A dan C di depok gara-gara dompetnya ilang, kita dateng harus pagi-pagi biar ngantre ga terlalu lama. Apalagi saat itu hari Sabtu, dengan asumsi lebih banyak yang tes karena bukan hari kantor. Sesampainya saya di sana, di dekat gerbang disambut dengan bapak-bapak yang langsung salaman sama sang ayah. Ternyata sekarang tes kesehatannya tidak lagi berada di dalam pelayanan SIM. Kita harus ke dokter di dalem kompleks ruko ITC kalo mau deket. Sesampainya di sana, kita harus menyerahkan fotokopi KTP. Lalu tunggu sebentar.

ini tempat nunggu tes kesehatan

Setelah dipanggil, kita bayar 15 ribu, trus masuk ke dalem. Biasanya ngantri berdiri, satu dua orang doang kok. Nah, di dalem, kita duduk di depan meja yang ada mbak-mbak 1 orang. Ituloh, yang tes mata buat kalo mau tau minus berapa, kita harus lolos deh. Yang kocak adalah huruf yang ditampilkan di situ tidak diganti-ganti. Jadi orang sebelum kita ngomong huruf dan angkanya, kita juga dapet huruf dan angka yang sama. Setelah itu mbak-mbaknya nunjukin 2 halaman dari buku yang dibuka terus dan udah buluk abis (halamannya dilaminating gitu deh), yang itu loh, nebak di dalemnya ada angka berapa, yang buat tes buta warna. Trus dengan cepat-ahli-profesional, kita langsung dapet selembar kertas sakti sebagai tiket ujian SIM. Kalo gue cek dengan seksama kertasnya, di situ juga ada keterangan tulisan tekanan darah, yang udah ditulis mbak-mbaknya (kayaknya udah ahli banget nih) padahal sebelumnya gak dicek. Yaudah lah ya.. (frase yang sering digunakan saat gambar konstruk).

Nah, kembali lagi ke tempat pelayanan SIM. Langsung saja kita mengantri untuk biaya pendaftaran untuk yang mau buat 75 ribu, yang perpanjangan 60ribu. Lalu langsung ke loket sebelahnya, bayar asuransi 30ribu, sekalian ngasih fotokopi KTP.

suasana mengantri loket pendaftaran

Lalu, dengan bukti pembayaran biaya pendaftaran dan asuransi, kita mengambil formulir. Isi, trus kasih ke loket pendaftaran yang ada ibu-ibu polwan megang mik. Sambil menunggu ujian teori, kita nanti dikasih kartu asuransi pengemudi.

Ujian teorinya cukup membuat gue deg-degan seperti waktu USM ITB kemaren. Dari 30 soal, cuma boleh maksimal salah 12. Kertas soalnya pun ada kodenya, tapi tak menutup kemungkinan sebelahan dapet sama, soalnya duduknya terserah (seperti gue, tapi gue gak nyonteklah). Kertas soalnya buat yang SIM A berwana, yang C fotokopian. Persamaannya, adalah sama-sama dilaminating tapi buluk banget saking sering dipegang. Waktu ujian 30 menit-an. Pilihan ganda. Kalo udah selese, kita langsung dapet hasilnya, trus yang lolos dikasih kertas yang harus diisi dengan identitas. Kalo salah lebih dari 12 ya ntar harus ikut ujian teori lagi lain hari.

Di sini gue mulai mendapat keanehan. Yang aneh bukan gue, tapi cerita yang terkandung di sini. Setelah ujian teori, gue tidak dapat petunjuk harus menunggu atau pergi ke tempat ujian praktek, atau sebagainya. Gue berhipotesis kalo yang ujian SIM A lumayan banyak (termasuk yang tadi duduk di sebelah gue), jadi gue duduk dan menunggu panggilan buat ujian parktek (seperti panggilan ujian teori yang namanya dipanggil satu persatu). Tapi kok berasa adem ayem aja, jadi gue telpon sang ayah yang ternyata sedang pergi membeli jas hujan. Sambil nunggu, ada bapak-bapak nanyain, kira-kira kayak gini:
Bapak A: ujian sendiri, mbak? (ternyata pertanyaan ini ambigu banget)
Gue: Iya, pak
Bapak A: Oh nggak diurusin? Kalo diurusin gak perlu ujian praktek. Lebih gampang..

Gue sebel dan beralih ke pak polisi deket situ.
Gue: Pak, kalo udah ujian teori saya harus ke mana, ya?
Oknum: Murni ya, mbak? (nah kan, lagi-lagi pertanyaan macem begini)
Gue: Iya pak
Inti jawaban pak polisi selanjutnya adalah dia tidak tahu dan sepertinya dia cuma tahu kalo orang itu SIMnya diurusin.
Oknum: Kalo diurusin, nanti tinggal foto aja.
Yang gue tangkep adalah dia seakan-akan mempertanyakan kok masih ada aja yang bikin SIM tapi 'murni'.

Tak lama berselang, sang ayah dateng, trus langsung diajak ke tempat ujian praktek. Ternyata ada bapak instruktur yang megang bundelan kertas orang mau ujian yang tadi diisi setelah ujian teori. Ternyata nama gue ada dan selanjutnya dipanggil bertiga, sama dua bapak-bapak (kata sang ayah yang satu lagi masih muda, belum bapak-bapak).
Peraturannya:
1. gak boleh nggerung
2. mesin gak boleh mati
3. gak boleh mundur pas tanjakan
Jadi, kita cuma harus membawa mobil ke tanjakan, berhenti, dan posisi mobil dalam keadaan netral. Lalu maju, kemudian kembali ke tempat semula dengan cara mundur, berbelok, dan parkir tanpa mengenai patok.

Bapak pertama: lancar, lulus deh.
Bapak kedua: tersendat-sendat, tidak lulus.
Gue: tersendat-sendat, tidak lulus.

Gue gak perlu cerita pengalaman emosional gue di sini. Yang jelas, kalo gue balik ke Depok, APV itu harus gue taklukkan dan SIM A harus ada di tangan gue.

Gue dikasih kertas potongan formulir, buat dibawa kalo mau ujian praktek lagi, terserah kapan. Setelah gue cerita begini, beberapa orang bertanya-tanya kenapa gue ikut ujian padahal udah pernah ikut kursus mengemudi. Awalnya gue kira dengan ikut kursus juga akan mendapat SIM, tapi kata ibu-ibu yang punya tempat kursusnya, di Depok udah ga bisa kolektif. Jadi paling cuma dapet sertifikat doang (hahah, ga gue ambil, sama kayak nasib sertifikat LIA). Setelah gue pikir lagi, apa salahnya ikut ujian dengan cara yang jujur dan adil, walaupun pernah juga disarankan untuk bayar orang biar cepet jadinya.

You Might Also Like

5 komentar

  1. plok plok plok!
    semangat dil! dapatkan SIM A dengan murni yeah!
    aku juga ga mau belajar ngendarain motor, alasan yang sama ama kamu ahaha
    aku mau belajar ngendarain mobil uwo!

    ReplyDelete
  2. wah dil, gue juga pengenn buat SIM di depok. ternyata begitu toh oknum2 disana. ckckck
    btw kira2 tesnya bisa pake mobil sendiri dan matic nggak ya?

    ReplyDelete
  3. @rizni ga tau deh bole pake mobil sendiri ato enggak. belum nanya. ntar dah kalo gue tes lagi gue nanya.

    @sakinah ayo kin! ntar temenin aku ujian praktek. hahahha... apa pinjem mobilnya kartika buat latihan aja, ya?

    ReplyDelete
  4. @rizni baru sadar, maksud lo pengen tes pake matic. hahahah... gue juga mau, lah, kayak bombom car doang

    ReplyDelete
  5. haha iya dil, kan enak tuh. tanjakan kagak bakal mundur. hahaha

    ReplyDelete

Search This Blog